Mengambil yang 27 dari 1

Sejak pagi, awan kelabu masih betah bertengger diatas kota Bandung untuk menurunkan muatannya. Tapi sore ini tampaknya sudah kehabisan stock. Tinggal remah – remah air yang dia buang. Hujan memang selalu membawa kawan dingin. Ditambah lagi kaos kakiku yang mulai basah saat menapak jalan menuju masjid Salman. Dingin bangetttt!

Selesai shalat ashar di Salman, aku duduk bersandar sembari mengobrak abrik tas ransel mencari HP. Tiba – tiba datanglah dua orang akhwat ke arahku.

“Kamu ya yang jadi imam?” tanya akhwat 1 sambil mengenakan mukenah

“Iiih… nggak mauuu… kamu aja..” jawab akhwat 2

Hihihi… kayaknya bakalan lama nih mulai shalatnya, batin ku.

“Udah deh… kamu aja ya…” paksa akhwat 1

“Hmmm… yaudah.. gini deh, yang paling tua yang jadi imam. Kamu lahir taun berapa?”

“Aku ’90, kamu?”

“Sembilan satuuuuu….”

Suara takbir pertanda dimulainya shalat pun akhrinya terdengar. Aku yang duduk di sebelah mereka hanya bisa tersenyum geli. Jadi teringat kejadian – kejadian yang mirip dengan mereka.shalat12

“Nieee… ayo cepet”

“Iyaa… bentar mau wudlu” jawab seseorang yang di panggil Nie.

Dari dalam kamar terdengar suara cekikikan yang mencurigakan. Dengan wajah bersimbah sisa air wudlu, Nie membuka pintu kamar, dan…

“Haaa…?? Apa – apaan ini?”. Tiga sajadah terbentang di lantai dan dua orang sudah menduduki posisi kiri dan kanan.

“Imam kan biasanya… orang yang ditunggu” kilah mereka.

Hmmph…!

In another day

“Temaaan, gimana kalo kita bikin jadwal siapa aja yang ngimamin shalat?” Tanya Pipi dengan semangat 45

“Waah, boleh – boleh! Sekalian buatin jadwalnya ya..”

“Mulai dari subuh… siapa ya? Ahh.. Ajengajeng aja” Ujar Pipi memulai penyusunan jadwal

“He? Enak aja kok tiba – tiba nunjuk aku sih..”

“Kan Aku yang buat jadwal hehe… Dzuhur… saya deh!”

Kami yang berada dalam ruangan itu ber huuu… ria, “Kalo gitu sih enak di kamu Pi” celetuk salah seorang diantara kami

“Yaw dah… kalo gitu aku maghrib deh…” Kata Pipi

“Kalo gitu, dzuhur ma ashar aku deh” Sahut mbak Feb

“Jangan mbak, kan biasanya jam segitu kita masih pada di kampus. Mendingan subuh, maghrib ma isya aja” Usul Ajengajeng

“Wah! Iya, kalo gitu yang ngimamin shalat subuh Ajengajeng, maghrib saya, dan isya sama Nie” Usul Pipi.

Pada awalnya jadwal ini berjalan dengan baik. Begitu di tengah perjalanan… entah menguap kemana nih jadwal.

Another day lagi…

“Aduh… hafalan juz 30 ku dah entah kemana… Suka lupa – lupa inget gitu” Keluh Nojle yang hafalannya dah nyampe juz xx.

“Iya nih aku juga. Jarang di muraja’ah sih..” Sahut Ajengajeng sambil menutup buku yang sedang dibaca.

“Eh, gimana kalo kita muraja’ah bareng pas shalat aja. Jadi yang ngimamin baca suratnya dari juz 30, gimana?” Usul Nojle

“Wah boleh – boleh! Bacanya urut aja dari An – Naba biar enakeun…” Sahut NIe

“Okeh – okeh”

Setiap shalat imam membacakan surat dari juz 30. Jika ada surat yang lupa – lupa ingat, sebelum shalat di mulai kami memuraja’ah bareng – bareng. Bahkan jauh – jauh hari sudah memprediksikan akan dapat surat apa sehingga bisa dihafalkan terlebih dahulu. Wah,,, Benar – benar efektif dan efisien nih. Seiring berjalannya waktu, aktivitas ini pun terhenti karena Nojle pindah kosan. Hiks…

Imam Ahmad meriwayatkan dari Abdullah bin Umar radhiallahu anhuma, ia mengatakan, “Aku mendengar Rasulullah Shalallahu ‘Alaihi Wassalam bersabda:

Sesungguhnya Allah benar-benar kagum terhadap shalat berjama’ah.’” (HR. Ahmad, Syaikh Ahmad Syakir mengatakan, “Sanadnya hasan.”)

Imam Bukhari meriwayatkan dari Abu Sa’id al Khudri radhiallahu anhu bahwa ia mendengar Nabi Shalallahu ‘Alaihi Wassalam bersabda:

Shalat berjama’ah itu lebih utama 25 derajat dibandingkan shalat sendirian.” (HR. Bukhari)

Disebutkan dalam sebuah riwayat bahwa ia lebih utama 27 derajat. Imam al Bukhari meriwayatkan dari ‘Abdullah bin Umar radhiallahu anhuma bahwa Rasulullah Shalallahu ‘Alaihi Wassalam bersabda:

Shalat berjama’ah itu lebih utama 27 derajat dibandingkan shalat sendirian.”

4 responses to “Mengambil yang 27 dari 1

  1. fanibau, kita shalat jamaahnya diintensifin lagi yuk! jadwalnya beneran disusun… jangan kaya kemaren, hahaha

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s